Lupa Kata Sandi? Klik di Sini

atau Masuk melalui

Belum Memiliki Akun Daftar di Sini


atau Daftar melalui

Sudah Memiliki Akun Masuk di Sini

Konfirmasi Email

Kami telah mengirimkan link aktivasi melalui email ke rudihamdani@gmail.com.

Klik link aktivasi dan dapatkan akses membaca 2 artikel gratis non Laput di koran dan Majalah Tempo

Jika Anda tidak menerima email,
Kirimkan Lagi Sekarang

Bernalar Berdaya di SMAN 22 Jakarta

Editor

Yefri

image-gnews
Bernalar Berdaya di SMAN 22 Jakarta
Bernalar Berdaya di SMAN 22 Jakarta
Iklan

Info Event - Di tengah bulan Ramadan yang penuh berkah, MudaBerdaya sekali lagi membawa semangat pemberdayaan kepada para generasi muda Indonesia melalui acara "Bernalar Berdaya." Acara edukatif yang bertujuan untuk mengembangkan nalar dan logika bagi para siswa sekolah ini, kali ini digelar di SMAN 22 Jakarta Timur.

Dihadiri oleh sekitar 100 peserta, terdiri dari perwakilan murid dan guru, acara ini menjadi ajang penting untuk merangsang kecerdasan berpikir dan memotivasi para siswa dalam mengejar kesuksesan masa depan mereka.

Pembukaan acara dilakukan oleh Co-Founder MudaBerdaya, Ryan Batchin, yang dengan antusias memperkenalkan visi organisasi dalam memberdayakan anak muda Indonesia melalui pemberdayaan berbasis komunitas. Ryan juga memaparkan manfaat bergabungnya organisasi sekolah dengan Komunitas Sekolah Kampus Berdaya, yang memberikan akses kepada berbagai macam benefit untuk kemajuan organisasi di sekolah.

Tidak kalah penting, pembukaan dari Ibu Yunita Zana, Kepala Sekolah SMAN 22 Jakarta, memberikan sorotan akan peran aktif yang harus dimainkan oleh para murid saat ini, dalam rangka mempersiapkan diri untuk berkontribusi menuju Indonesia Emas 2045. Ibu Yunita juga mengucapkan terima kasih kepada MudaBerdaya atas inspirasi dan pemikiran yang telah dibagikan, yang diharapkan dapat memotivasi siswa-siswi SMAN 22 untuk meraih kesuksesan.

Sesi utama dari acara, yang diberi nama "Teras Literasi," dimulai dengan penuh semangat oleh Livi Louisa, perwakilan siswi SMAN 22. Dalam sesi ini, Livi mengangkat tema "Aku Berbeda dan Itu Gapapa," mengajak para siswa untuk bangga akan keunikan diri masing-masing tanpa merasa rendah diri atau terjebak dalam perbandingan dengan orang lain.

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Founder Neo Historia, Daniel Limantara, melanjutkan sesi Teras Literasi dengan membahas pendekatan dalam belajar ilmu sejarah. Daniel menekankan pentingnya belajar dari pengalaman orang lain dalam menciptakan masa depan yang lebih cerah, serta mengajak siswa untuk merenungkan pelajaran dari masa lalu.

Pembicara berikutnya, Luki Indra Malik dari media Opini.id, mengupas peran Gen Z dalam masa depan Indonesia. Luki menyoroti beberapa stigma yang sering melekat pada generasi ini, namun juga menekankan pentingnya untuk mengenali dan memaksimalkan potensi diri sebagai bagian dari masa depan bangsa.

Ahmad Khotib Syahroni dari Harian Kompas, menutup sesi Teras Literasi dengan pembahasan strategi komunikasi di media. Roni membagikan wawasan tentang pentingnya komunikasi efektif dan kreatif di era digital, memberikan siswa-siswa pandangan yang berharga tentang dunia media.

Acara yang berlangsung selama sekitar 2 jam ini ditutup dengan sesi berfoto bersama antara pihak sekolah, MudaBerdaya, dan para pembicara. Dengan adanya "Bernalar Berdaya," diharapkan dapat menjadi sebuah gerakan yang menebarkan semangat bernalar sehat dan kritis di kalangan anak sekolah, membawa kebaikan serta inspirasi bagi masa depan mereka yang gemilang. (*)

Iklan



Rekomendasi Artikel

Konten sponsor pada widget ini merupakan konten yang dibuat dan ditampilkan pihak ketiga, bukan redaksi Tempo. Tidak ada aktivitas jurnalistik dalam pembuatan konten ini.

 

Video Pilihan


Auditorium Mochtar Riady Jadi Saksi Suksesnya 'Bernalar Berdaya x Neo Historia'

18 hari lalu

Bernalar Berdaya x Neo Historia di Kampus FISIP UI, Depok
Auditorium Mochtar Riady Jadi Saksi Suksesnya 'Bernalar Berdaya x Neo Historia'

'Bernalar Berdaya x Neo Historia' sukses menginspirasi sekitar dua ratus peserta.


Bernalar Berdaya di SMAN 29 Jakarta Sambil Merayakan Hari Kebangkitan Nasional

23 Mei 2024

Bernalar Berdaya di SMAN 29 Jakarta
Bernalar Berdaya di SMAN 29 Jakarta Sambil Merayakan Hari Kebangkitan Nasional

Bernalar Berdaya tidak hanya memberikan ilmu baru tetapi juga mengajarkan empati dan kreativitas kepada para peserta.


Bernalar Berdaya Spesial di Bulan April Tentang CIta-Cita dan Masa Depan

27 April 2024

Content Creator Jebung berinteraksi dengan peserta Bernalar Berdaya di SMAN 34 Jakarta
Bernalar Berdaya Spesial di Bulan April Tentang CIta-Cita dan Masa Depan

Bernalar Berdaya Edisi Spesial ini berhasil melibatkan lebih dari 100 peserta.


Bernalar Berdaya di SMAN 50 Jakarta

18 Februari 2024

 Bernalar Berdaya di SMAN 50 Jakarta
Bernalar Berdaya di SMAN 50 Jakarta

Program Bernalar Berdaya diharapkan selain memberikan wawasan baru, juga dapat menginspirasi peserta untuk mengembangkan sikap berpikir kritis.


Tes Skolastik Masuk PTN Fokus Penalaran, Ini 7 Cara Perkuat Nalar Anak

15 September 2022

Contoh Soal Asesmen Kompetensi Minimum (Pengganti UN, merujuk PISA) yang dirancang untuk menguji kemampuan bernalar menggunakan bahasa (literasi). Foto/Dok. Kemendikbud
Tes Skolastik Masuk PTN Fokus Penalaran, Ini 7 Cara Perkuat Nalar Anak

Bermain musik dan bernyanyi menjadi salah satu cara untuk menguatkan nalar anak.