Lupa Kata Sandi? Klik di Sini

atau Masuk melalui

Belum Memiliki Akun Daftar di Sini


atau Daftar melalui

Sudah Memiliki Akun Masuk di Sini

Konfirmasi Email

Kami telah mengirimkan link aktivasi melalui email ke rudihamdani@gmail.com.

Klik link aktivasi dan dapatkan akses membaca 2 artikel gratis non Laput di koran dan Majalah Tempo

Jika Anda tidak menerima email,
Kirimkan Lagi Sekarang

Mahasiswa Poltek Harber Ciptakan Aplikasi RumahTBC

Editor

Yefri

image-gnews
Mahasiswa Politeknik Harapan Bersama
Mahasiswa Politeknik Harapan Bersama
Iklan

Info Event - Mahasiswa dari Program Studi Teknik Informatika Politeknik Harapan Bersama (Poltek Harber) kembali menorehkan prestasi dengan menciptakan aplikasi inovatif berbasis website bernama RumahTBC. Tim pengembang yang terdiri dari Lulu Nadhiatun Anisa, Firda Aulia Rakhmah, Balkis Arifatul Fadia, Avriansyah Bahtiar, dan Faisal Arrahman Pratama, berhasil menghadirkan solusi komprehensif bagi penderita Tuberkulosis (TBC) yang dilengkapi dengan berbagai fitur edukatif dan rehabilitatif.

Inovasi RumahTBC: Edukasi dan Rehabilitasi dalam Genggaman

RumahTBC dirancang sebagai aplikasi yang dapat diakses oleh berbagai pihak, mulai dari instansi kesehatan, masyarakat umum, hingga para pasien TBC. Aplikasi ini dilengkapi dengan fitur-fitur unggulan seperti artikel kesehatan, deteksi TBC, chatbot, tanya dokter, dan riwayat pemeriksaan. Lulu Nadhiatun Anisa, Ketua Tim, menjelaskan bahwa RumahTBC memanfaatkan metode Transfer Learning dengan arsitektur X-Ception untuk mendeteksi penyakit TBC secara akurat melalui pemeriksaan rontgen dada.

“Desain RumahTBC kami telah dirancang untuk dapat diakses dengan mudah oleh seluruh lapisan masyarakat melalui website,” ungkap Lulu.

Firda Aulia Rakhmah, anggota tim lainnya, menambahkan bahwa melalui aplikasi ini, pengguna dapat melihat riwayat pemeriksaan yang dilakukan di instansi kesehatan, menggunakan fitur chatbot untuk bertanya mengenai TBC dengan cepat dan efisien, serta berkonsultasi langsung dengan dokter terkait TBC melalui fitur Tanya Dokter.

“Kami juga sedang mengembangkan fitur baru yaitu Pengingat Obat yang akan membantu pasien TBC mengingat waktu minum obat,” ujar Firda.

Capstone Project yang Menjadi Kenyataan

Avriansyah Bahtiar menceritakan bahwa cikal bakal aplikasi ini berawal dari tugas mata kuliah berupa capstone project yang dikerjakan dalam waktu sekitar empat bulan. Mereka memilih tema tuberkulosis sebagai bentuk kontribusi dalam mendeteksi dini penyakit menular ini, sekaligus berkontribusi dalam pencapaian Sustainable Development Goals (SDGs) tahun 2030 di Indonesia.

“Selain memberikan edukasi kepada masyarakat umum mengenai TBC, RumahTBC juga membantu instansi kesehatan dalam mendeteksi TBC menggunakan rontgen dada dan menyediakan sistem kesehatan bagi pasien untuk melihat hasil pemeriksaan sebelumnya,” jelas Balkis Arifatul Fadia.

Prestasi di Kompetisi Nasional

RumahTBC telah meraih penghargaan Juara 1 pada Kompetisi Karya Inovasi Mahasiswa Nasional (KOMNAS) 2023 pada kategori Data Science yang diselenggarakan oleh Politeknik Indonusa Surakarta. KOMNAS merupakan kompetisi tingkat nasional dengan tema “Inovasi Digital untuk Sustainable Development Goals (SDGs)”.

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Pada Mei 2024, tim ini kembali meraih juara di Kompetisi Kreativitas dan Inovasi Masyarakat (Krenova) yang diselenggarakan oleh Badan Perencanaan Pembangunan, Riset, dan Inovasi Daerah (Bapperida) Kota Tegal. Kompetisi ini diikuti oleh lebih dari 100 tim dan bertujuan mendorong budaya kreatif dan inovasi di bidang IPTEK.

“Melalui Krenova, kami mendapat angin segar dari Dinas Kesehatan Kota Tegal yang menyampaikan ketertarikan terhadap aplikasi kami. Kami telah berdiskusi untuk membahas pengembangan beberapa fitur RumahTBC,” ujar Avriansyah.

Faisal Arrahman Pratama menyampaikan pesan agar tidak takut untuk berkompetisi. Menurutnya, melalui kompetisi, banyak pengalaman baru yang dapat diperoleh.

“Saya merasa senang dan bangga karena dapat ikut serta dalam kompetisi ini dan mampu memberikan yang terbaik untuk prodi dan Poltek Harber,” ujarnya.

Ginanjar Wiro Sasmito, Wakil Direktur Bidang Kerjasama dan Humas Poltek Harber, turut mengapresiasi capaian mahasiswa. Ia menyatakan bahwa pihaknya akan terus mendorong dan mengoptimalkan seluruh potensi sivitas akademika Poltek Harber agar mampu menjawab tantangan di Dunia Usaha dan Dunia Industri, sesuai dengan karakter vokasi, yaitu berkreasi dan memproduksi.

Dengan hadirnya RumahTBC, diharapkan pengetahuan masyarakat tentang TBC semakin meningkat, dan deteksi dini serta rehabilitasi penyakit ini dapat berjalan lebih efektif, membantu Indonesia dalam mewujudkan SDGs 2030. (*)

Iklan



Rekomendasi Artikel

Konten sponsor pada widget ini merupakan konten yang dibuat dan ditampilkan pihak ketiga, bukan redaksi Tempo. Tidak ada aktivitas jurnalistik dalam pembuatan konten ini.

 

Video Pilihan


Minim Kepala Daerah Tanda Tangan Penanganan TBC-Polio

12 hari lalu

Ilustrasi kuman tuberculosis atau TBC (pixabay.com)
Minim Kepala Daerah Tanda Tangan Penanganan TBC-Polio

Baru 47 dari total 514 kepala daerah yang menandatangani SK Penanganan TBC dan Polio. Kenapa angkanya masih rendah?


Perlunya Skrining di Tempat Berisiko Tinggi TBC untuk Turunkan Kasus

20 hari lalu

Ilustrasi obat Tuberkulosis atau TBC. Shutterstock
Perlunya Skrining di Tempat Berisiko Tinggi TBC untuk Turunkan Kasus

Kemenko PMK menyebut perlunya skrining di tempat-tempat berisiko tinggi untuk mengatasi TBC, juga perlunya sosialisasi dan edukasi.


Penularan TBC Anak Bisa Berawal dari Lingkungan Rumah dan Pentingnya Skrining

28 hari lalu

Ilustrasi Tuberkulosis atau TBC. Shutterstock
Penularan TBC Anak Bisa Berawal dari Lingkungan Rumah dan Pentingnya Skrining

Pakar mengatakan kontak erat di lingkungan rumah merupakan faktor risiko paling kuat terhadap penularan TBC, terutama pada anak.


Pakar Sebut Obat TBC Tak Berbahaya buat Ibu Hamil

30 hari lalu

Ilustrasi Tuberkulosis atau TBC. Shutterstock
Pakar Sebut Obat TBC Tak Berbahaya buat Ibu Hamil

Pakar menyebut obat TBC yang digunakan ibu hamil sudah aman dengan bahaya lebih kecil sehingga tak berisiko ke janin.


Sebab Obat TBC Sebaiknya Diberikan pada Anak saat Perut Kosong

31 hari lalu

Ilustrasi Tuberkulosis atau TBC. Shutterstock
Sebab Obat TBC Sebaiknya Diberikan pada Anak saat Perut Kosong

Obat TBC pada anak sebaiknya diberikan pada anak di waktu yang sama dan saat perut kosong agar obat bisa bekerja dengan lebih optimal.


Perilaku Sederhana yang Menjadi Stigma Penderita TBC

46 hari lalu

Ilustrasi Tuberkulosis atau TBC. Shutterstock
Perilaku Sederhana yang Menjadi Stigma Penderita TBC

Masyarakat diminta menghindari tindakan-tindakan sederhana yang dapat memunculkan stigma negatif pada penderita TBC.


Kesadaran Masyarakat Masih Rendah dalam Pengobatan, Tantangan Eliminasi TBC 2030

53 hari lalu

Ilustrasi Tuberkulosis atau TBC. Shutterstock
Kesadaran Masyarakat Masih Rendah dalam Pengobatan, Tantangan Eliminasi TBC 2030

Upaya kolaborasi dan sinergi berbagai pihak sangat penting dalam rangka menekan kasus TBC karena masih banyak penderita yang enggan berobat.


Megawati di Rakernas PDIP Berharap Prajurit TNI Meniru Jenderal Soedirman: Sederhana, Berkarakter, dan Revolusioner

57 hari lalu

Jendral Soedirman. antaranews.com
Megawati di Rakernas PDIP Berharap Prajurit TNI Meniru Jenderal Soedirman: Sederhana, Berkarakter, dan Revolusioner

Ketua Umum PDIP Megawati mengaku mengenal Panglima TNI Pertama RI Jenderal Soedirman sebagai sosok sederhana, berkarakter, dan revolusioner.


Pemkab Kediri Turunkan Stunting Lewat Pemeriksaan TBC

20 Mei 2024

Pemkab Kediri Turunkan Stunting Lewat Pemeriksaan TBC

Dalam upaya menurunkan angka stunting di wilayahnya, Pemerintah Kabupaten Kediri melalui Dinas Kesehatan melaksanakan pemeriksaan TBC pada anak-anak yang mengalami stunting.


Ciri-ciri Batuk TBC Menurut Dokter

4 April 2024

Ilustrasi Tuberkulosis atau TBC. Shutterstock
Ciri-ciri Batuk TBC Menurut Dokter

Dokter menjelaskan batuk berkepanjangan selama dua minggu atau lebih adalah gejala utama TBC, waspadalah.