Lupa Kata Sandi? Klik di Sini

atau Masuk melalui

Belum Memiliki Akun Daftar di Sini


atau Daftar melalui

Sudah Memiliki Akun Masuk di Sini

Konfirmasi Email

Kami telah mengirimkan link aktivasi melalui email ke rudihamdani@gmail.com.

Klik link aktivasi dan dapatkan akses membaca 2 artikel gratis non Laput di koran dan Majalah Tempo

Jika Anda tidak menerima email,
Kirimkan Lagi Sekarang

Tombo Ati: Seni Visual sebagai Pintu Menuju Kesehatan Mental yang Lebih Dalam

Editor

Yefri

image-gnews
RInjani State of Mind, salah satu lukisan Rosita Rose yang akan ditampilkan di pameran Tombo Ati
RInjani State of Mind, salah satu lukisan Rosita Rose yang akan ditampilkan di pameran Tombo Ati
Iklan

Info Event – Memperingati Hari Kesehatan Mental Sedunia, Artotel Suites Mangkuluhur Jakarta menggelar pameran lukisan bertajuk “Tombo Ati” yang akan berlangsung dari tanggal 10 Oktober 2023 hingga 30 November 2023. Pameran ini akan menampilkan lukisan-lukisan dari Rosita Rose, KaNA Fuddy Prakoso, dan Sari Koeswoyo, dan dikuratori oleh Diaz Ramadhansyah.  Acara ini akan dibuka oleh dr. Yuniar Sp.KJ, MMRS Dirut RSJ Radjiman.

Setiap tanggal 10 Oktober, dunia merayakan Hari Kesehatan Mental Sedunia, sebuah peristiwa yang telah berlangsung selama lebih dari dua dekade. Kementerian Kesehatan Republik Indonesia menggambarkan kesehatan mental dalam dua konsep penting: "Isu kesehatan mental," mencakup berbagai aspek yang dapat meningkatkan risiko gangguan mental, dan "gangguan mental," yang melibatkan kondisi ketidaknormalan dalam pikiran, perilaku, dan emosi, menyebabkan penderitaan dan hambatan dalam memenuhi peran manusia. Penting untuk dicatat bahwa memiliki masalah kesehatan mental tidak selalu sama dengan mengalami gangguan mental.

Oleh karena itu, upaya untuk meningkatkan kesadaran tentang pentingnya menjaga kesehatan mental telah menjadi prioritas yang membutuhkan perhatian dan tindakan serius. Salah satu cara untuk mencapai hal ini adalah melalui penyelenggaraan pameran seni.

Di dunia Barat, seni visual telah lama digunakan sebagai alat untuk pemulihan kesehatan mental sejak awal abad ke-20. Konsep "Terapi Seni" muncul pada tahun 1940-an oleh Adrian Hill dan Margaret Naumburg dan mendapatkan pengakuan formal melalui American Art Therapy Association (AATA) pada tahun 1969. Pameran seni juga memberikan platform bagi para seniman untuk mengekspresikan perasaan dan pemikiran mereka tentang kesehatan mental.

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Dalam konteks ini, pameran ini memilih "Tombo Ati" sebagai tema. "Tombo Ati" secara harfiah diterjemahkan sebagai "penglihatan batin," menandakan kebijaksanaan dan pemahaman yang muncul dari kedalaman hati untuk melihat, merasakan, merenung, dan menginterpretasikan. Karya-karya seni yang dipamerkan tidak hanya berfungsi sebagai ekspresi visual semata, tetapi juga memanifestasikan dan mencerminkan interpretasi masing-masing seniman terhadap tema yang dipilih.

Rosita Rose, KaNA Fuddy Prakoso, dan Sari Koeswoyo, melalui bahasa universal seni, membuka pintu ke dunia yang lebih dalam, menjembatani hati dan pikiran, dan memungkinkan pemahaman yang lebih halus tentang keragaman pengalaman manusia. Karya-karya mereka berfungsi sebagai gerbang untuk menjelajahi ranah yang belum pernah kita rasakan sebelumnya, mengingatkan kita akan kekuatan seni dalam menjalin hubungan kuat antara manusia dan diri mereka sendiri, serta manusia dan alam semesta. Seni visual bukan hanya ekspresi visual, tetapi juga sarana untuk introspeksi dan pemahaman diri serta dunia di sekitar kita. (*)

Iklan



Rekomendasi Artikel

Konten sponsor pada widget ini merupakan konten yang dibuat dan ditampilkan pihak ketiga, bukan redaksi Tempo. Tidak ada aktivitas jurnalistik dalam pembuatan konten ini.

 

Video Pilihan


5 Tanda Orang Tua Terlalu Keras pada Anak

4 hari lalu

Ilustrasi orang tua memarahi anak/anak menangis. Shutterstock.com
5 Tanda Orang Tua Terlalu Keras pada Anak

Meski baik menerapkan standar tinggi, tak jarang orang tua bersikap terlalu keras pada anak-anak. Berikut contohnya.


Anak Masuk Sekolah, Tips Siapkan Mental Buah Hati

8 hari lalu

Ilustrasi orang tua antar anaknya ke sekolah. skim.gs
Anak Masuk Sekolah, Tips Siapkan Mental Buah Hati

Tidak terasa sebentar lagi anak masuk sekolah. Simak tips siapkan mental anak agar semangat jalani sekolah.


Pentingnya Peduli Kesehatan Jiwa Selayaknya Kesehatan Fisik tanpa Takut Stigma

9 hari lalu

Ilustrasi wanita depresi. (Pixabay.com)
Pentingnya Peduli Kesehatan Jiwa Selayaknya Kesehatan Fisik tanpa Takut Stigma

Pakar kesehatan jiwa mengingatkan jika dibandingkan masalah kesehatan fisik, masalah kesehatan mental terlihat sangat jauh kesenjangannya.


Melihat Sekeping Cerita Desa Wisata Jatiluwih Bali di Pameran Lukisan Yogyakarta

10 hari lalu

Pameran lukisan Tutur Jatiluwih di Kedai Kebun Yogyakarta. Tempo/Pribadi Wicaksono
Melihat Sekeping Cerita Desa Wisata Jatiluwih Bali di Pameran Lukisan Yogyakarta

Musim libur sekolah ini pameran seni di sejumlah galeri di Yogyakarta tetap menggeliat dan bisa menjadi jujugan wisatawan yang sedang berlibur.


Insiden Mom Shaming yang Diungkap HCC Menimpa Sebagian Besar Ibu-ibu Indonesia

11 hari lalu

Ilustrasi wanita cemas. Freepik.com/Wayhomestudio
Insiden Mom Shaming yang Diungkap HCC Menimpa Sebagian Besar Ibu-ibu Indonesia

Hasil rilis studi HCC menyebut 7 per 10 ibu responden alami mom shaming di Indonesia. Apakah mom shaming itu?


Psikolog Sebut Dampak Sering Terpapar Polusi Udara bagi Kesehatan Mental

13 hari lalu

Masjid Istiqlal yang tertutup polusi di Jakarta, Jumat 21 Juni 2024. Berdasarkan data situs pemantau kualitas udara IQAir pada pukul 15.53 WIB, Indeks Kualitas Udara (Air Quality Index/AQI) di Jakarta berada pada angka 155 yang menempatkannya sebagai kota besar dengan kualitas udara terburuk kedua di dunia di bawah Kinshasa, Kongo. ANTARA FOTO/Akbar Nugroho Gumay
Psikolog Sebut Dampak Sering Terpapar Polusi Udara bagi Kesehatan Mental

Psikolog mengatakan selain dapat berdampak terhadap kesehatan fisik, paparan polusi udara terus-menerus dapat menyebabkan gangguan kesehatan mental.


7 dari 10 Ibu Alami Mom Shaming di Indonesia

13 hari lalu

Peneliti Utama dan Ketua Health Collaborative Center Ray Wagiu Basrowi menjelaskan soal tingginya angka Mom Shaming di Indonesia/Tempo-Mitra Tarigan
7 dari 10 Ibu Alami Mom Shaming di Indonesia

Para ibu mendapatkan paling banyak tindakan mom shaming dari pihak keluarga dan orang terdekat.


Studi Menunjukkan Menonton Film Horor Dapat Bermanfaat Bagi Kesehatan Mental

13 hari lalu

Ilustrasi orang menonton film horor. Science Daily
Studi Menunjukkan Menonton Film Horor Dapat Bermanfaat Bagi Kesehatan Mental

Sebuah studi menunjukkan bahwa film horor sebenarnya bisa membantu mengatasi stres dan kecemasan, serta memberikan manfaat bagi kesehatan mental.


Kerap Marah Bisa Picu Serangan Jantung, Kok Bisa?

16 hari lalu

Ilustrasi karyawan marah/jengkel. Shutterstock
Kerap Marah Bisa Picu Serangan Jantung, Kok Bisa?

Marah yang berlebihan dapat memicu serangan jantung. Berikut beberapa alasan mengapa bisa terjadi.


Penelitian Temukan Kaitan Begadang dan Kesehatan Mental Buruk

21 hari lalu

Ilustrasi pasangan menonton pertandingan bola di rumah. Freepik.com/Tirachardz
Penelitian Temukan Kaitan Begadang dan Kesehatan Mental Buruk

Penelitian menemukan tidur setelah pukul 01.00 bisa memicu masalah kesehatan mental. Yang suka begadang hasilnya lebih buruk.