Lupa Kata Sandi? Klik di Sini

atau Masuk melalui

Belum Memiliki Akun Daftar di Sini


atau Daftar melalui

Sudah Memiliki Akun Masuk di Sini

Konfirmasi Email

Kami telah mengirimkan link aktivasi melalui email ke rudihamdani@gmail.com.

Klik link aktivasi dan dapatkan akses membaca 2 artikel gratis non Laput di koran dan Majalah Tempo

Jika Anda tidak menerima email,
Kirimkan Lagi Sekarang

IDNFT Ajak Para Sarjana Komunikasi Mengenal Web3

Editor

Yefri

image-gnews
Seminar online Web3 kerja sama IDNFT dan ISKI
Seminar online Web3 kerja sama IDNFT dan ISKI
Iklan

Info Event -  IDNFT berkolaborasi dengan ISKI (Ikatan Sarjana Komunikasi Indonesia) menyelenggarakan edukasi Web3 melalui seminar online. Industri blockchain dan Web3 semakin berkembang secara signifikan dari tahun ke tahun. Di Indonesia telah banyak perusahaan maupun proyek yang beradaptasi dengan teknologi Web3. Hal tersebut menandakan besarnya peluang industri Web3 di Indonesia. Beberapa sektor di Indonesia  yang mengadopsi  teknologi blockchain misalnya seni, keuangan, asuransi, logistik, dan sumber daya manusia. Meskipun diperkirakan kemajuan teknologi Web3 akan memberikan kemudahan bagi masyarakat, diperlukan pemahaman mendalam tentang tantangan dan risiko dari pengaplikasiannya di masyarakat.

Memahami pentingnya kebutuhan forum belajar terkait industri Web3 bersama para ekspert, IDNFT - Indonesian NFT Community bekerja sama dengan ISKI untuk menyelenggarakan online seminar dengan tema Web3. Seminar yang dilaksanakan pada hari Selasa, 4 Juli 2023 ini  dihadiri oleh sekitar 250 orang peserta. Melalui program ini, IDNFT - Indonesian NFT Community memberikan kesempatan bagi peserta seminar untuk belajar langsung dari para praktisi Web3.

Topik yang diangkat dalam acara online seminar ini adalah ‘Web3 Sebagai Paradigma Transformasi Digital: Potensi, Tantangan, dan Implikasi Bagi Masyarakat’.  Dengan Dr. Leila Mona Ganiem, M. Si. sebagai moderator, topik menarik kali ini dibawakan oleh Yudhono Rawis (CEO Tokocrypto), Teguh Kurniawan H (Ketua ASPAKRINDO),  Edo Lavika (Co-Founder & CEO Inacash), dan Yanuar (Praktisi & De-Fi Dev) sebagai narasumber.

Menariknya, seminar online ini berhasil dihadiri oleh puluhan akademisi dan juga para doktor komunikasi dari berbagai kampus Indonesia, beberapa diantaranya adalah Universitas Padjadjaran, Universitas Bina Nusantara Jakarta, hingga Universitas Indonesia. Diharapkan dengan adanya kolaborasi ini, menjadi jembatan untuk IDNFT bisa terus memberikan edukasi yang lebih luas kepada masyarakat umum.

Dalam sambutannya, Budi Santosa selaku Founder IDNFT memberikan pesan dan harapannya untuk kelancaran acara. “Semoga nanti insights yang ada bisa menjadi bahan diskusi yang harapannya benar-benar bisa impactful dan kita bisa dapat pandangan kira-kira hal apa yang kedepan bisa kita ambil peluangnya.” Budi Santosa melanjutkan, “Karena ini (industri Web3) masih baru,  kita sebagai masyarakat dengan berbagai latar di Indonesia, harus tahu kita mau mengambil posisi apa, nih. Harapannya bisa menjadi forum yang baik dan benar-benar bisa berdampak bagi kita semua.”

Selanjutnya, turut hadir dari ISKI, yaitu Dr. Dadang Rahmat Hidayat, S.Sos., S.H., M.Si selaku Ketua Umum ISKI. Dalam sambutannya, Dadang Rahmat menjelaskan bahwa acara ini penting karena perkembangan informasi dan komunikasi menjadi bagian yang tidak terpisahkan dari masyarakat. Masyarakat perlu belajar terkait perkembangan terbaru seputar Web3. “Mudah-mudahan, kita semua bisa mengenal lebih jauh tentang NFT sendiri, blockchain, Web3, kripto, dan bahkan Metaverse” pungkas Bapak Dadang Rahmat. 

Pada sesi pertama, CEO Tokocrypto, Yudhono Rawis menjelaskan tentang industri Web3 dimana teknologi blockchain dan aset kripto termasuk di dalamnya. Dilanjutkan dengan pengenalan Tokocrypto sebagai salah satu pedagang aset kripto terbesar di Indonesia dengan lebih dari tiga juta pengguna dengan nilai rata-rata transaksi harian US$15.000.

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

"Sebagai salah satu pelaku industri Web3, kami melihat potensi dan pemanfaatan yang besar, termasuk salah satunya menyiapkan  sumber daya manusia/talent. Untuk itu, edukasi harus terus dilakukan, seperti pada event kita hari ini. Hal ini  juga sejalan dengan komitmen Tokocrypto, untuk berkontribusi membangun industri” tutup Yudho, CEO Tokocrypto.

Sesi kedua dilanjutkan dengan pembahasan potensi dan peluang Web3 di Indonesia. Menurut Teguh Harmanda, salah satu narasumber, belajar dan mencoba masuk ke dunia kripto di era sekarang masih belum dikatakan terlambat karena industri kripto di Indonesia masih termasuk baru.  Alangkah baiknya mencuri start untuk belajar Web3 karena peluang dari perkembangan investasi aset kripto di Indonesia masih besar dan akan tumbuh lebih kuat lagi di masa mendatang.  

Hal yang menjadi pusat dari Web3 adalah blockchain. Terkait hal ini, Yanuar berkesempatan untuk menjelaskan perkembangan dari teknologi blockchain yang dapat memberikan kemudahan bagi masyarakat, terutama dalam masalah keuangan dan perlindungan terhadap privasi. Contohnya, masyarakat bisa simpan-pinjam melalui perantara bank, sehingga biaya bunga lebih murah. Teknologi blockchain juga memungkinkan untuk transfer uang dengan cepat ke seluruh dunia tanpa  institusi keuangan. Yanuar menekankan inovasi dan peluang blockchain di Indonesia.

Tidak kalah menarik, Edo Lavika mengingatkan tentang hambatan yang menghalangi untuk mengadopsi Web3. Dua hal yang perlu diperhatikan menurut Edo Lavika adalah success trap dan expert trap. Success trap adalah ketika seseorang atau perusahaan yang sudah sukses di Web2 tapi tidak dapat beradaptasi dengan kebaruan. Sedangkan,  expert trap  adalah ketika seseorang terlalu fokus dengan apa yang ia kuasai dan terlambat menguasai kebaruan. Kedua hal tersebut menjadi tantangan. Oleh karena itu, pelaku bisnis maupun investor perlu belajar untuk mengenal dan beradaptasi dengan Web3.

Antusiasme para peserta seminar dapat dirasakan dalam acara seminar yang membahas potensi, tantangan, dan implikasi Web3 ini. Salah satu peserta berkomentar, “Literasinya sangat menarik” sebagai tanggapan terkait diskusi pada hari itu. Narasumber dan para peserta juga berdiskusi tentang bagaimana cara menilai aset kripto, CBDC (Central Bank Digital Currency) terhadap ekosistem kripto kedepannya, sampai dengan kaitan Web3 dengan teknologi blockchain.

Online seminar kolaborasi IDNFT dan ISKI memberikan inspirasi dan pemahaman mendalam terkait teknologi Web3, peluang, risiko sampai tantangan yang perlu diperhatikan oleh masyarakat. Para narasumber  telah memberikan ilmu berharga untuk para peserta seminar. Harapannya, peserta dapat mengaplikasikan ilmu tersebut dalam menghadapi perkembangan teknologi. (*)

Iklan



Rekomendasi Artikel

Konten sponsor pada widget ini merupakan konten yang dibuat dan ditampilkan pihak ketiga, bukan redaksi Tempo. Tidak ada aktivitas jurnalistik dalam pembuatan konten ini.

 

Video Pilihan


Sering Dikira Problematik, Berikut 7 Sisi Positif Gen Z yang Harus Diketahui

2 hari lalu

Ilustrasi anak muda dan gadget. Shutterstock
Sering Dikira Problematik, Berikut 7 Sisi Positif Gen Z yang Harus Diketahui

Meskipun sering dihadapkan pada stereotip negatif, Gen Z memiliki banyak sisi positif.


Produk Teknologi Informasi Indonesia Bukukan Potensi Transaksi Rp 146,45 Miliar di Innovex Taipei 2024

3 hari lalu

Suasana pameran teknologi Computex 2015, pameran ini merupakan salah satu yang terbesar nomor 2 di dunia. Taipei, Taiwan, 2 Juni 2015. REUTERS / Pichi Chuang
Produk Teknologi Informasi Indonesia Bukukan Potensi Transaksi Rp 146,45 Miliar di Innovex Taipei 2024

Produk teknologi informasi dan komunikasi Indonesia bukukan potensi transaksi sebesar US$ 8,9 juta atau senilai Rp 146,45 miliar di Innovex Taipei.


Cara Berkomunikasi dengan Anak yang Tak Dianjurkan Psikolog

9 hari lalu

Ilustrasi orang tua bicara dengan anak. Shutterstock
Cara Berkomunikasi dengan Anak yang Tak Dianjurkan Psikolog

Hindari cara berkomunikasi yang agresif maupun pasif dengan anak. Psikolog memberi contohnya.


Web3 on Campus di Universitas Mercu Buana Jakarta

20 hari lalu

IDNFT di Universitas Mercu Buana
Web3 on Campus di Universitas Mercu Buana Jakarta

Program Web3 on Campus ini sukses diadakan di Universitas Mercu Buana, khususnya untuk mahasiswa dari Fakultas Industri Kreatif dan Seni.


5 Hal Positif Menjadi Ekstrovert

29 hari lalu

Ilustrasi wanita mengobrol. Freepik.com/Drobotdean
5 Hal Positif Menjadi Ekstrovert

Seseorang yang memiliki keprbadian ekstrovert punya sejumlah keuntungan. Apa saja?


Kementerian Luar Negeri dan Mer-C Saling Kontak soal Kondisi WNI di Gaza

30 hari lalu

Kantor Kementerian Luar Negeri RI di Jln. Pejambon, Jakarta. Sumber: Suci Sekar/Tempo
Kementerian Luar Negeri dan Mer-C Saling Kontak soal Kondisi WNI di Gaza

Kementerian Luar Negeri melakukan kontak setiap hari dengan para relawan Mer-C untuk memonitor kondisi mereka


Tak Banyak Diketahui Orang, Ini Fungsi Utama Kumis Kucing

16 April 2024

Ilustrasi kucing (Pixabay)
Tak Banyak Diketahui Orang, Ini Fungsi Utama Kumis Kucing

Banyak yang tidak mengetahui jika kumis kucing membantu kucing mendarat dengan selamat ketika melompat tingggi. Berikut fakta lainnya.


Explorasi Web3 dan NFT untuk Mahasiswa Universitas Hamzanwadi Lombok

21 Maret 2024

Web3 on Campus di Universitas Hamzanwadi Lombok
Explorasi Web3 dan NFT untuk Mahasiswa Universitas Hamzanwadi Lombok

Web3 on Campus Universitas Hamzanwadi dihadiri oleh lebih dari 250 mahasiswa dari berbagai fakultas.


Membuka Wawasan Mahasiswa: Seminar Web3 On Campus di Universitas Mataram

21 Maret 2024

Web 3 on Campus di Universitas Mataram
Membuka Wawasan Mahasiswa: Seminar Web3 On Campus di Universitas Mataram

IDNFT memberikan kesempatan kepada para mahasiswa untuk belajar langsung dari para ahli NFT dan Web3


Komunikasi Penting, Orang Tua Juga Perlu dengarkan Pendapat Anak

20 Maret 2024

Ilustrasi orang tua dan anak. Freepik.com
Komunikasi Penting, Orang Tua Juga Perlu dengarkan Pendapat Anak

Psikolog menyampaikan bahwa komunikasi antara orang tua dan anak memiliki peran yang sangat penting dalam perkembangan anak