Utomo SolaRUV - WIKA Kerja Sama Produksi PLTS Terapung

Reporter

Editor

Yefri

Floating Sungrow

Info Event - Pembangkit Listrik Tenaga Surya (PLTS) terapung (Floating PV) kini menjadi tren dalam pengembangan energi terbarukan di dunia. Indonesia yang mempunyai 192 bendungan dan waduk dengan luas tangkapan 86.247 hektare, sangat berpotensi bila dimanfaatkan sebagai PLTS terapung. Diperkirakan sumber listrik dari potensi itu lebih dari 4.300 Mega Watt. Hal ini tentu dengan catatan pemanfaatan sekitar 5 persen daerah tangkapan air sesuai dengan Peraturan Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat No. 6 Tahun 2020.

Potensi yang begitu besar tersebut mendorong PT Utomo Juragan Atap Surya Indonesia –dikenal dengan brand Utomo SolaRUV– berperan aktif pengembangan PLTS terapung. Utomo SolaRUV menggandeng PT Wijaya Karya (Persero) Tbk atau WIKA. Penandatanganan nota kerja sama dilakukan pada rangkaian acara Indonesia Solar Summit (ISS) 2022, yang diselenggarakan oleh Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) pada 19 April 2022.

“Sebagai upaya memaksimalkan pengembangan PLTS terapung ini, Utomo SolaRUV didukung produsen inverter berskala global, Sungrow, yang mengintegrasikan inverter, ESS (Energy Storage System) dan PV Floater,” kata Anthony Utomo, Managing Director Utomo SolaRUV pada Jumat, 10 Juni 2022.

Direktur Operasi II WIKA Harum Akhmad Zuhdi mengatakan bahwa kerja sama dengan Utomo SolaRUV merupakan bagian dari komitmen pengembangan energi baru terbarukan dengan menghadirkan produk yang menawarkan nilai lebih. WIKA sebagai BUMN yang memiliki portofolio di bidang pembangkit listrik juga tengah fokus pengembangan produk energi baru terbarukan sebagai energi masa depan.

Manurut Harum, produk PLTS Apung WIKA telah dipercaya pasar dan digunakan di berbagai wilayah. “Melalui kerja sama ini, kami optimistis WIKA akan semakin memicu penggunaan PLTS Apung di Tanah Air,” kata Harum

Utomo SolaRUV sebagai perusahaan jasa solusi pemasangan PLTS merupakan authorized distributor dan pusat servis Sungrow di Indonesia. Sungrow dikenal sebagai The World’s Most Bankable Inverter Brand, terlibat dalam proyek    PLTS terapung terbesar di dunia berkapasitas 40 Mega Watt yangterletakdiKota Huainan,ProvinsiAnhui,Tiongkok.

PLTS terapung tersebut telah membantu 15 ribu rumah untuk mendapatkan akses energi bersih dari matahari. Sebelumnya, rekor instalasi PLTS terapung dipegang Inggris dengan kapasitas 6,3 Mega Watt. Di Indonesia, proyek PLTS terapung pertama berkapasitas 145 Mega Watt peak (MWp), yakni PLTS terapung Cirata, diinisiasi oleh Kementerian ESDM. Proyek ini sekaligus merupakan peningkatan nilai guna infrastruktur sumber daya air di bawah koordinasi Kementerian Koordinasi Maritim dan Investasi.

Sebagai negara kepulauan, Indonesia membutuhkan teknologi PLTS terapung. Memang biaya investasinyaakan sedikit lebih mahal daripada instalasi PLTS di darat karena membutuhkan sistem yang bisa menahan korosi air laut dan kelembaban air. Namun, PLTS terapung dengan teknologi yang dimiliki Sungrow memiliki kelebihan, yakni bisa memanfaatkan permukaanair yang tidak terpakai.

Selain itu teknologi PLTS terapung memiliki kinerja lebih efisien. Kelebihannya mampu mendinginkan panel saat proses menghasilkan listrik. Hal ini bisa mengurangi penguapan air, menjaga keberadaan air di danau lebih lama.

Proyek-proyek PLTS terapung hasil kerjasama Utomo SolaRUV dan WIKA, juga akan diproduksi di Indonesia sehingga menyerap banyak lapangan kerja hijau dan tentunya dengan dukungan teknologi Sungrow. “Ini akan menjadi bagian dari pencapaian target 23 persen Pembangkit EBT (Energi Baru dan Terbarukan) dalam bauran energi nasional pada 2025,” kata Anthony Utomo.






Rekomendasi Berita

PLN Disebut Hambat Izin Pembangunan PLTS Industri, Ini Kata Pakar dan Aktivis Lingkungan

1 hari lalu

PLN Disebut Hambat Izin Pembangunan PLTS Industri, Ini Kata Pakar dan Aktivis Lingkungan

Pakar dan aktivis lingkungan menanggapi kabar PLN yang disebut menghambat industri untuk membangun pembangkit listrik tenaga surya (PLTS).


Bila 10 Tahun Mendatang Listrik Indonesia Masih Pakai Batu Bara, Apa Dampaknya?

1 hari lalu

Bila 10 Tahun Mendatang Listrik Indonesia Masih Pakai Batu Bara, Apa Dampaknya?

Produksi listrik di Indonesia masih akan mengandalkan bahan bakar fosil dalam 10 tahun ke depan. Batu bara adalah sumber energi utamanya.


Analis Beberkan 6 Faktor yang Harus Diperhatikan untuk Kembangkan Potensi Energi Terbarukan

1 hari lalu

Analis Beberkan 6 Faktor yang Harus Diperhatikan untuk Kembangkan Potensi Energi Terbarukan

Analis dari Climate Policy Initiative Albertus Prabu Siagian mengungkap apa yang harus diperhatikan saat mengembangkan potensi energi baru terbarukan.


Dosen dari 7 Politeknik Pelajari PLTS di Bali, Siap Buka Program D4 Energi Terbarukan

15 hari lalu

Dosen dari 7 Politeknik Pelajari PLTS di Bali, Siap Buka Program D4 Energi Terbarukan

Sebanyak 21 dosen dari 7 politeknik negeri di Indonesia berkunjung ke tiga pembangkit listrik tenaga surya (PLTS) yang ada di Bali.


Kasus Korupsi PLTS, Kejari Kutai Timur Sita Mobil Range Rover dan Uang Rp 3,6 Miliar

17 hari lalu

Kasus Korupsi PLTS, Kejari Kutai Timur Sita Mobil Range Rover dan Uang Rp 3,6 Miliar

Dalam kasus pengadaan solar cell PLTS di Kabupaten Kutai Timur ini, kejaksaan negeri menyita barang dari saksi yang menerima fee.


Kelebihan dan Kekurangan Panel Surya di Rumah Sebagai Sumber Listrik

18 hari lalu

Kelebihan dan Kekurangan Panel Surya di Rumah Sebagai Sumber Listrik

Meski banyak dikritik karena mahalnya unit panel surya atau tidak efisien namun energi surya telah menjadi sumber energi utama banyak rumah.


Kata Siapa Energi Terbarukan Mahal

21 hari lalu

Kata Siapa Energi Terbarukan Mahal

Meski tak sepesat pembangkit listrik berbahan bakar fosil, Indonesia juga mengembangkan pembangkit listrik energi terbarukan.


Subholding Pelindo Ambil Alih Saham WIKA dan HK Senilai Rp 375,9 Miliar

24 hari lalu

Subholding Pelindo Ambil Alih Saham WIKA dan HK Senilai Rp 375,9 Miliar

Subholding Pelindo resmi menjadi pemegang saham tunggal Prima Terminal Petikemas.


4 Tersangka Korupsi PLTS di Kutai Timur Ditahan, Kerugian Negara Rp 53,6 Miliar

28 hari lalu

4 Tersangka Korupsi PLTS di Kutai Timur Ditahan, Kerugian Negara Rp 53,6 Miliar

Kerugian negara ditaksir Rp 53,6 miliar atas kasus korupsi pengadaan PLTS di Kutai Timur, Provinsi Kalimantan Timur. Empat orang jadi tersangka.


Beban Puncak Listrik saat Idul Adha 34,2 GW, PLN Siagakan 50.268 Personel

41 hari lalu

Beban Puncak Listrik saat Idul Adha 34,2 GW, PLN Siagakan 50.268 Personel

PLN memprediksi beban puncak listrik di Indonesia mencapai 34,2 gigawatt (GW) dengan total daya mampu pembangkit mencapai 45,1 GW saat Idul Adha.